Jalan Mayang Asih Cijambe, Bandung Indonesia
+62 856-2426-2945

Problematika Seputar Dakwah Sekolah dan Jalan Keluar Alternatif Mengatasinya

Bagikan, insya Allah jadi amal kebaikan

Fap2

Semakin  maju  zaman,  maka  semakin  canggih  juga  persoalannya.  Ibaratnya  semakin  maju  kondisi  hari  ini,  kita  yang  berada  di  medan  dakwah  juga  mesti  membacanya  dengan  seksama,  dan  melaju  bersama  melajunya  zaman  yang  ada  hari  ini.  Semua  kebaikan  yang  ditemukan  manusia  hari  ini,  baik  itu  teknologi,  dan  sarana  komunikasi  yang  ada  saat  ini, mesti  kita  maksimalkan  untuk  kepentingan  kita,  sehingga  semua  langkah-­‐langkah  tersebut  menjadikan  dakwah  ini  semakin  berjaya.Problematika  di  dalam  dakwah  sekolah  sebenarnya  cukup  banyak,  dan  semuanya  dapat  ditangani  dengan  sebaik-­‐baiknya,  asalkan  kita  mengetahui  trik-­‐trik  dalam  mengatasinya. 

Kuncinya  ada  di  dalam  manhaj  (panduan)  yang  telah  ada,  kita  mesti  disiplin  dengan  manhaj  (panduan)  tersebut.  Insya  Allah,  persoalan  yang  muncul  selalu  bermula  dari  dilupakannya  manhaj  (panduan)  dakwah  sekolah  yang  telah  ada  selama  ini.  Berikut  beberapa  persoalan  yang  muncul  di  sekolah,  yang  dikemas dalam bentuk dialog.  Untuk  pertanyaan  ditulis [Q]=Qadhaya=Persoalan  dan  [S]=Solusi

 

1. [Q]  Sekolah  kami  sangat  sulit  untuk   ditembus,  terlalu  banyak  birokrasi  di   dalamnya!

[S]  Sekolah  tidak  sama  dengan  warung  kopi  atau  café,  di  dalamnya  ada  prosedur  yang  mesti  kita  lalui.  Dan  kita  mesti  mengikuti  prosedur  tersebut.  Langkah  yang  paling  baik  (sangat  disarankan),  adalah  dengan  masuk  melewati  alumni  sekolah.  Lebih  baik  lagi  jika  alumni  yang  maju  tersebut  adalah  mereka  yang  telah  sukses dalam  karier  atau  punya  jabatan  dan   kekuasaan  yang  ‘seimbang’  dengan   sekolah,  seperti  anggota  dewan,   atau  pengusaha  terkenal  atau  alumni   yang  punya  beraneka  prestasi.   Sekolah  kebanyakan  memandang   ‘person’  yang  datang  daripada   ‘sesuatu  yang  dibawa’.  Sekalipun  di   beberapa  sekolah  tidak  seperti  itu.

Beberapa  sekolah  lebih  melihat  kepada  ‘orang’  yang  datang  daripada  ‘apa  yang  dibawa’.  Maka  bawalah  orang-­‐orang  yang  menurut  pandangan  kita  akan  membuka  ‘gerbang  sekolah’  yang  akan  disentuh  lebih  lebar

2. [Q]  Apa  yang  menjadi  langkah  awal   tatkala  sekolah  sudah  berhasil  kita   masuki?

[S]  Langkah  awal,  adalah  dengan   membaca  Basmallah,  lalu  masukilah   sekolah  seperti  kita  menanam  padi  di sawah.  Setelah  lahan  dibuka,  tugas  besar  kita  adalah  membersihkan  lahan.  Setelah  dibersihkan  baru  menanam  bibit  yang  telah  ada,  kemudian  kita  jaga  dan  merawat  padi  yang  telah  ditanam,  melindunginya  dari  virus,  hama,  dan  memperkuat  tanaman  dengan  pupuk  yang  sesuai  takarannya,  dalam  masa-­‐masa  perawatan  tersebut,  janganlah  paksa  padi  tersebut  untuk  tumbuh,  sebab  dalam  masa  pertumbuhan  akan  selalu  ada  burung-­‐burung  yang  hinggap  dan  memakan  padi  yang  ada.  Tugas  kita  adalah  tetap  mengawasi  padi  yang  sedang  tumbuh.  Setelah  masa  panen  tiba,    petiklah  hasilnya  dengan  membaca  Alhamdulillah.  Petani  yang  cerdas   tidak  hanya  sekali  menanam,  ia  akan   menanam  berkali-­‐kali,  tanpa  kenal   lelah,  bosan  ataupun  jemu,  walaupun   panen  dirasakan  masih  sangat  lama. Petani  yang  cerdas  adalah  seorang   yang  punya  kasih  sayang  kepada   sawahnya.  Punya  perhatian  yang   tulus,  sebab  dia  sendirilah  yang  akan   memanen  hasil  dari  kerjanya.  Dan   diatas  segala  sifat  tersebut,  petani   adalah  orang  yang  sabar  menanti   buah  hasil  tanamnya  agar  dapat   dipanen.  Tidak  isti’jal  (terburu-­‐buru)   ingin  melihat  bibitnya  tumbuh  dan   siap  untuk  dipanen  hasilnya.

Kisah Petani Yang Tanamannya Tidak Dimakan Tikus & Petani Jepang Yang Tanamannya Selalu Berbunga

Ada  sebuah  desa  di  kaki  Gunung   Galunggung  yang  penduduknya  hampir   semuanya  petani.  Tatkala  hendak  panen,   hampir  semua  padi  di  desa  tersebut   dimakan  oleh  tikus,  kecuali  satu  petak   sawah  saja  yang  tidak  disentuh  sedikitpun   oleh  tikus.  Penduduk  desa  sangat  terkejut   dengan  peristiwa  tersebut.  Mereka   bertanya-­‐tanya,  apa  yang  dia  lakukan  sehingga  padinya  tidak  tersentuh  tikus.  Dia  menjawab,  “Tidak  ada  yang  istimewa,  hanya   saja  saya  sebelum  masuk  ke  sawah   mengucapkan salam  ‘Assalamu’alaikum   warahmatullahi  wabarakatuh’  kepada   ladang  sawah  saya,  mengajaknya  ngobrol  seperti  layaknya  dengan  anak-­‐anak  saya,  dan   tatkala  hendak  pulang  saya  berpamitan  dengan  sawah  saya  dengan  mengucapkan   salam  kembali”.

-­‐-­‐-­‐*-­‐-­‐-­‐*-­‐-­‐-­‐*-­‐-­‐-­‐

Di  Jepang,  ada  seorang  petani  yang  tatkala  menyiram  tanamannya,  dia  mengajak  bicara   tanamannya,  membersihkannya  dengan  kasih  sayang  dan  membunyikan  musik  yang   merdu  kepada  tanamannya,  sehingga   akhirnya  tanamannya  tumbuh  subur,  dan   banyak  bunganya.

 

image

Siklus  dakwah  sekolah   bagaikan  seorang  petani   yang  sedang  berniat  untuk   membuka  lahan  untuk   menanam  padi.  Muflihun   atau  orang  yang  beruntung   dalam  al-­‐Qur’an  diambil  dari   kata  Fallah  yakni  petani

3. [Q]  Bagaimana  kiat  menarik  pelajar   dengan  kegiatan  yang  kita  adakan?

[S]  Ada beberapa  kiat  untuk  menarik   para  pelajar  dengan  kegiatan  yang   kita  laksanakan.  Dan  kiat  itu   sebenarnya  sangat  lah  sederhana,   kita  dapat  belajar  dari  para  pakar-­‐ pakar  periklanan  yang  ada  hari  ini,   bagaimana  mereka  merebut   customer  mereka  dengan  sangat   cerdas.  Yang  pertama  adalah   membuat  brand  (nama).  Brand  akan   menentukan  menarik  atau  tidaknya   sebuah  kegiatan,  orang  tidak  melihat  isi,  tetapi  nama  dari  kegiatan   tersebutlah  yang  pertama  kali   dilihat.  Maka  buatlah  brand  (nama)  yang  monumental,  abadi  dan  mudah   diingat  oleh  siapa  saja. Salah   satu  brand  yang  unik adalah  PASTA  (Paket  Studi   Tentang  Al-­‐Qur’an  dan  Alam)  atau boleh juga KRISTAL  (Kegiatan  Training  Intensif   Terpadu  di  Alam  Terbuka).

Brand   kegiatan  tidak  perlu  banyak,  yang   utama  adalah  setiap  brand  punya   fokus  pasar  masing-­‐masing.  Apakah   segmen  anak  Musholla  ataukah  yang   ada  di  luar  Musholla.  Kedua,  buatlah   kegiatan  menjadi  2  bagian.  Satu kegiatan  yang  hanya  khusus  untuk   penguatan  maknawiyah  (nilai-­‐nilai   moral)  bagi  kader  dan  satu  lagi   adalah  kegiatan  yang  hanya  khusus   kerjanya  membuat  syi’ar  (gema  atau   gaung)  bagi  dakwah  di  sekolah.  Dua   kegiatan  ini  wajib  hukumnya  dalam   dakwah  sekolah.

Salah  satu   penyebab  mandegnya  dakwah   sekolah  adalah  karena  di  satu  sisi,   dakwah  sekolah  hanya  fokus  pada   penguatan  maknawiyah  (nilai-­‐nilai)   moral  bagi  kader,  sementara  disisi   lain,  kegiatan  syi’ar  jauh   meninggalkan  kegiatan  bagi   kalangan  khusus  tadi.  Disinilah   seorang  penggerak  dakwah  sekolah   mesti  membaca  persoalan  ini  secara   jernih  dan  hati-­‐hati.  Jangan  sampai   ada  ‘jurang’  yang  terlalu  dalam   antara  dua  kegiatan  ini.  Tugas   penggerak  dakwah  adalah  membuat   jembatan  komunikasi  yang  harmonis   agar  antara  satu  kegiatan  dengan   kegiatan  lainnya  dapat  sinergis (searah-­‐searus).

Ayo kita  semua  membuang  sifat  tergesa-­‐gesa  (isti’jal)  dalam  dakwah  ini,  kegiatan  Syi’ar  sangatlah  bermanfaat,  sebab  kebenaran  harus  selalu  bersifat  ‘ukhrijat’  dikeluarkan  dari  panggung  kehidupan  ini,  ia  harus  dimunculkan  selalu,  sebab  kebatilan  juga  sering  tampil  ke  panggung  dengan  penampilan  yang  jauh  lebih  menarik.  Maka  kegiatan  Syi’ar  mesti  dibuat  menarik,  wah,  heboh,  full  multimedia,  isinya  tidak  ‘berat-­‐berat  amat’,  encer,  cair,  gaul,  fun,  lucu,  tapi  sarat  dengan  makna,  hikmah,  ibroh  dan  pelajaran,  dan  tidak  kehilangan  nilai-­‐nilai  Islami  di  dalamnya,  namun  nilai-­‐nilai  tersebut  tidak  lebih  besar  ‘dosis-­‐nya’  daripada  kegiatan  Penguatan.  Mengapa  kegiatan  syi’ar  dibuat  demikian?  Sebab  remaja  memiliki  jiwa  yang  masih  senang  dengan  yang  berbau  permainan  dan  kesenangan.  Sebab  itulah  dunia mereka!  Bagaimana  cara  masuk   kesana,  ya  kita  mesti  menyelami   dunia  mereka.  Inilah  yang  saya  maksud  gerbang  seorang  petani   membuka  lahannya,  tatkala   membuka  lahan,  apapun  didatangi,   sekalipun  itu  sukar.  Tapi  tatkala  masa   penanaman  bibit,  tidak  harus   semuanya  kita  rekrut.  Kita  mesti   memilih  dari  segala  bibit  itu  mereka   yang  rela  untuk  bergabung,  nah,   para  relawan  inilah  yang  kelak  akan   kita  gembleng  menjadi  kader.

Kegiatan  syi’ar  bukan   ditujukan  untuk  ‘merekrut   secara  langsung’,  ia  hanya   ditujukan  untuk  membuat   orang  bersimpati,  dari   simpati  inilah  lahir  keinginan   untuk  bergabung,  maka   kegiatan  syi’ar  adalah   kegiatan  yang  sifatnya ‘merekrut  secara  tidak   langsung’.  Ibarat  pembuka   jalan,  ia  hanya  menunjukkan   jalan,  selanjutnya  terserah   kepada  masing-­‐masing,  mau   meneruskan  atau  tidak…

4. [Q]  Apakah  tidak  menjadi  terlalu  lama   rasanya  ,  jika  kegiatan  syi’ar   dijalankan  terus-­‐menerus?

[S]  Persoalan  lama  dan  sebentar   dalam  dakwah  ini  sangatlah  relatif   sifatnya.  Yang  paling  utama  dalam  dakwah  ini  adalah  proses.  Kita   kurang  menghargai  proses.  Proses   seseorang  menjadi  kader,  yang   diawali  dengan  perkenalan,   interaksi,  bergabung,  dan  seterusnya   adalah  tahap-­‐tahap  yang  mesti  dilalui   oleh  mereka  yang  benar-­‐benar  telah   menyatu  hati  dan  fikirannya  dengan   dakwah  ini.  Tidak  ada  istilah  lama   dan  sebentar  dalam  dakwah,  sebab   yang  dilihat  oleh  Allah  bukan  lama   atau  sebentarnya  seseorang   berinteraksi  dalam  dakwah,  tapi   proses  masuknya  hidayah  dan   kefahamannya  akan  nilai-­‐nilai  moral   yang  ditanamkan  dalam  dirinya,   itulah  yang  menjadi  tolok  ukur   dirinya  di  sisi  Allah.  Bukankah  Umar  bin  Khattab  ra   terlambat  masuk  Islam  dibandingkan   Abu  Bakar,  Utsman  dan  Ali?  Tapi   lihatlah  tatkala  hidayah  telah  masuk   dalam  hatinya,  jiwanya  rela  dengan   panggilan  Allah  dan  Rasul-­‐Nya,  ia   pun  bergegas  mengejar   ketertinggalannya,  dan  melesat   melampaui  saudara-­‐saudaranya  yang   sudah  lebih  dahulu  beriman.  Boleh   jadi  adik-­‐adik  sekolah  yang  awalnya   tidak  ada  niatan  bergabung  dengan   kita,  pada  saat-­‐saat  detik  terakhir   dirinya  mengenyam  pendidikan  di   Sekolah,  justru  dia  kemudian   dibukakan  hatinya  untuk   menyambut  hidayah  dan  masuk   bergabung  dengan  barisan  kita.   Kenapa  kita  mesti  heran?  Segala   sesuatu  dapat  saja  terjadi  dengan   kehendak-­‐Nya.  Dan  itu  adalah  hal   yang  mudah  bagi-­‐Nya.  Maka   kegiatan  syi’ar  tidak  boleh  berhenti,   hanya  memang  terkadang,  kegiatan  syi’ar  agak  sulit  untuk  dimanajemen  dibandingkan  kegiatan  kajian  dan  diskusi  biasa,  sebab  tidak  semua  kader  dapat  meng-­‐organisasikannya,  tetap  jika  kegiatan  ini  dikelola  secara  serius  dan  sungguh-­‐sungguh,  dampaknya  akan  luar  biasa  kepada  adik-­‐adik  di  sekolah.

Menurut  sebuah  penelitian  di  lembaga  Riset  Islam  di  Amerika,  kegiatan  Perkemahan  yang  merupakan  salah  satu   kegiatan  syi’ar,  tergolong   dalam  kelompok  kegiatan   yang  sangat  sulit  dalam   peng-­‐organisasiannya,   namun  memiliki  daya  rekam   dalam  alam  bawah  sadar   manusia  yang  paling  lama   dibandingkan  kegiatan   apapun

5. [Q]  Saya  sudah  menerapkan  semua   trik  dakwah  sekolah,  tetapi  mengapa   kader  yang  bergabung  tetap  sedikit,   apa  yang  salah?

[S]  Alhamdulillah…dakwah sekolah manapun insya Allah pernah mengalaminya, ada yang  hanya  1   orang  dalam  1  tahun  dari  sekian   banyak  orang  yang  kita  ajak,  hanya  1   saja  yang  menyambut  panggilan   dakwah  dan  bergabung! Alhamdulillah,  Subhanallah!  Kenapa   baru  satu  orang?  Karena  Allah   memberikan  kepercayaan  kepada   kita  sesuai  dengan  kemampuan  kita.   Kita  baru  bisa  dapat  1  kader,  ya   karena  Allah  tahu  kapasitas,   kemampuan  dan  ilmu  kita.  Jika   diberikan  100  orang,  Insya  Allah   kitanya  yang  akan  kelabakan.  Maka   syukurilah  yang  1  orang  ini,  semoga   dengan  syukur  kita  kepada  Allah  itu,   Allah  mempercayakan  kepada  kita   lebih  banyak  lagi  kader  yang  akan   bergabung.

 

6. [Q]Banyak  sudah  materi  yang  saya   sampaikan,  tapi  justru  mebuat   mereka  lari  dari  saya.  Mengapa  bisa   terjadi  demikian?

[S]  Salah  satu  jawabannya  adalah   karena  dosis  materi  yang  diberikan   terlalu  berat.  Bayangkan  saja,  jika   orang  yang  lagi  sakit  diberikan  obat   yang  dosisnya  over,  apa  jadinya  kan?   Bukan  malah  sembuh,  justru  sakit  jantung,  kaget,  shock  dan  wajar  kalo  kemudian  lari.  Disarankan,  berikan  materi-­‐materi  di  awal  materi  yang  ringan,  isinya,  tapi  sederhana  penerapannya,  misalnya  membaca  al-­‐Qur’an,  materi  ini  dapat  diulang-­‐ulang  hingga  motivasi  anak  didik  untuk  membaca  Al-­‐Qur’an  tumbuh  subur.  Disarankan,  hindari  materi  yang  sensitif  bagi  mereka  yang  masih  labil  ini  dengan  suguhan  materi  tentang  persoalan  hukum,  misalnya  apa  hukumnya  berjilbab,  hukumnya  pacaran  dan  lain-­‐lain,  padahal  materi  pertama  dalam  Islam  bukan  itu.  Tapi  adalah  TAUHID.  Nyatakan  dalam  hati  mereka  semua,  Tiada  Tuhan  Selain  Allah,  Nabi  Muhammad  Utusan  Allah.  Materi  tentang  hukum  dapat  mereka  dengarkan  dari  pakarnya  langsung,  yakni  para  ustadz,  agar  mereka  dapat  mengetahui  hingga  ke  dalil-­‐  daililnya.  Kita  hanya  pengantar   menuju  pintu  hidayah  saja…

Ciptakan  suasana  dan  materi   yang  membuat  mereka   merasa  ‘nyaman’  dengan   dakwah  ini,  suguhkan   materi-­‐materi  TAUHID,   gempurlah  terlebih  dahulu   benteng  berhala  dalam  diri   mereka  yang  sangat  kuat  itu.   Hindarkan  perbincangan   tentang  masalah  fiqh  atau   hukum.  Serahkan  kepada   para  ustadz  yang  lebih   faham  dalil-­‐dalil  untuk   menjawabnya

7. [Q]  Jika  kader  semakin  banyak,  apa   yang  mesti  saya  lakukan?

[S]  Alhamdulillah.  Kader  yang   banyak  bisa  menjadi  dua  hal.   Anugerah  atau  ujian.  Artinya,  banyak   kader  tidak  menjamin  persoalan   dakwah  berhenti.  Persoalan  tetap   ada,  hanya  level-­‐nya  saja  yang  semakin  menaik.  Kita  perlu  belajar  lebih  banyak,  bekerja  lebih  lama  dan  berfikir  lebih  keras  untuk  mengawasi  dan  menjaga  kader  yang  banyak  itu.  Keuntungannya  adalah  kita  akan  mudah  memobilisasi  untuk  sebuah  kegiatan,  kita  ngga  akan  kekurangan  orang.  Tapi  kader  yang  banyak  juga  membuat  kerja  kita  semakin  besar.  Perencanaan  kita  mesti  dirubah.  Capaian  target  kita  mesti  diperbaharui.  Dan  tentu  saja,  akan  makin  banyak  yang  waktu  kita  untuk  melakukan  tugas-­‐tugas  rutin  manajemen,  seperti  sinergi,  koordinasi,  rapat  mingguan,  bulanan,  tahunan.  Evaluasi,  pokokna. prinsip-­‐prinsip  tim  work  mulai   berlaku  disana. Disarankan,   mulailah  untuk  menambah  wawasan   kader  tentang  ilmu-­‐ilmu  manajemen,   kepemimpinan  dan  ilmu-­‐ilmu   terapan  praktis  lainnya.  Semua  itu   dapat  meng-­‐akselerasi  dakwah  kita.   Di  titik  ini,  tatkala  kader  sudah   semakin  banyak,  tak  satupun  musuh   yang  dapat  menghentikan  laju   dakwah  kita.  Ia  bagaikan  bola  salju,   semakin  membesar  dan  terus   membesar…Insya  Allah  dengan  izin-­‐ Nya….

Banyaknya  kader  bisa   menjadi  anugerah,  bisa  juga   menjadi  ujian,  yang  pasti, kita  akan  mulai  disibukkan  dengan  kerja  manajerial,  koordinasi,  rapat  pekanan,  bulanan,  tahunan.  Evaluasi,  delegasi  dan  lain-­‐lain…

Keuntungan  banyak  kader   adalah,  mudahnya  kita   melakukan  mobilisasi  jika  ada  kegiatan.  Dan  besarnya  kekuatan  kita  untuk  merangsek,  mendesak   kebathilan,  terganjal  untuk   ‘ngetop’  di  sekolah  kita

Disarikan dari Buku Saku Dakwah Sekolah – Andri Zulfikar

Related Posts

Leave a reply