Jalan Mayang Asih Cijambe, Bandung Indonesia
+62 856-2426-2945

Pacaran VS Taaruf, Siapa yang Menang?

Di sudut merah ada juara bertahan : Pacaran (P). Di sudut biru ada sang penantang : Taaruf + Menikah (TM).  Pertandingan diperkirakan akan berlangsung sengit. Siapa kira-kira yang akan keluar sebagai juara?

 

 

Ronde 1

Pacaran mengklaim duluan.
Pacaran:

Dengan pacaran masa muda gak sendirian. Kalau sedih ada yang ngehibur. Kalau gembira bisa bagi-bagi sama pasangan. Pacar itu segalanya bagiku!

Taaruf + Menikah gak mau kalah.
Taaruf+Menikah :

Masa muda seharusnya diisi dengan kegiatan mengenal Tuhan kita, mengenal agama kita. Pacar hanya akan mengalihkan perhatian kita dari mengenal agama. Allah itu segalanya bagiku!

Ronde 2

Pacaran:

Makanya cari pacar yang sholeh(+ah). Yang akan mengajarkan kita ke arah kebaikan. Yang ngingetin terus untuk sholat tepat waktu, puasa, zakat, dan (semoga) naik haji Amin! Namanya pacaran islami.

Taaruf + Menikah heran.
Taaruf+Menikah :

Ho? Kalau gitu cari pacarnya ustad(+zah) aja sekalian. Kenapa cari yang sepantaran? Ngaku aja.. cari yang cantik kan! πŸ˜€

Ronde 3

Pacaran:

Saya kasihan sama pacar saya. Jadi saya ingin menjaganya. Keluarganya broken home jadi saya takut dia kenapa-kenapa dengan kehidupannya. Saya bisa membawanya ke arah yang lebih baik…

Taaruf+Menikah :

Membawanya ke arah yang lebih baik dengan jalan-jalan ke bioskop, pulang larut malam, berduaan di tengah taman. Hellooo?
Kenapa gak rame-rame aja ngejaganya? Kenapa cuman boleh dan harus kamu sendiri aja yang ngejaganya?

Pacaran gak bisa jawab. Yes!

Ronde 4

Pacaran:

Saya ingin sehidup semati dengannya. Saya akan menikahinya setelah saya bekerja. Jangan sewot gitu! Saya orangnya bertanggung jawab tahu!

Taaruf+Menikah :

Kapan bekerjanya? Apa rencana hidupmu? 5 tahun lagi mau jadi apa? 10 tahun lagi? Itu lihat di cermin.. masih seragam putih abu… Kamu bertanggungjawab atau cuma mempermainkan dia aja?

Ronde 5

Pacaran:

Daritadi nyinyir terus! Sekarang giliran saya. Taaruf itu kayak beli kucing dalam karung tahu! Kita gak tahu pasangan kita luar dalam, eh main langsung nikah aja! Ntar kalau berantem gak cocok nyesel… πŸ˜€

Taaruf+Menikah :

Di taaruf kita diharuskan bertanya apapun. Mirip debat caleg gitu. Dari sana kamu bisa tahu partner taaruf mentalnya sudah siap nikah atau belum. Kalau jawabnya mencla-mencle jangan diajak nikah. Cantik, Kaya, dan Terhormat itu bukan yang utama. Yang penting agamanya. Dan dia harus punya mental baja untuk menikah.

Taaruf+Menikah :

Bentar, maksudnya "tahu luar dalam" tuh gimana? Pacaran bisa tahu luar dalam? Gimana caranya? Kamu main ke dalam kamar pacar kamu ya? Terus..? Masya Allah…

Pacaran salting. Berusaha cari topik lain.

Taaruf+Menikah :

Oyaa, satu lagi. Kayak pacaran gak berantem aja..

Taaruf+Menikah :

Pacaran tuh cupu banget. Kalau berantem trus gak cocok, putusin. Cari gandengan baru. Kalau menikah, setiap pihak selalu belajar dari kesalahan dan menjadi lebih dewasa. Berantem dalam rumah tangga itu proses pendewasaan. Berantem dalam pacaran itu kekanak-kanakan; dikit-dikit ngancem putus.

Ronde 6

Pacaran:

Gak cupu kalee.. putus emang jalan yang terbaik. Daripada dipertahankan trus gak harmonis..

Taaruf+Menikah :

Trus abis putus, cari pacar baru.. gak cocok putus lagi.. cari pacar baru… gak cocok putus lagi.. Kayak beli barang aja ya.. pake coba-coba.. itu niat cari jodoh atau nafsu? Jadi inget pepatah.. Habis manis sepah dibuang

Ronde 7

Pacaran:

Daripada menikah terus cerai karena gak cocok lebih baik pacaran terus putus karena gak cocok kan…

Taaruf+Menikah :

Jangankan pacaran. Sama adik aja ada ketidak cocokan. Sama ibu dan ayah kita gak selalu kompak kan. Sama sahabat karib aja kita ada kalanya berselisih pendapat. Sama guru ngaji juga sering beda fiqh. Ketidak cocokan bukan alasan buat cerai. Tirulah Indonesia, Bhinneka Tunggal Ika. Meski berbeda tetapi tetap bersatu. Menikah lalu cerai bukan karena gak cocok, tapi tanda gak bisa menyesuaikan diri bro…

Pacaran:

Iya sih..


Taaruf+Menikah :

Akhirnya ngaku juga lu.

Ronde 8

Pacaran:

Memangnya apa kelebihan Taaruf?

Taaruf+Menikah :

Taaruf memperjelas niat kita ke partner taaruf. Kita betul – betul hanya berniat menikah andaikat taruf berjalan lancar dan masing-masing memiliki ketertarikan. Kalau sama-sama cocok, maka langkah selanjutnya adalah silaturahim ke orang tua, menentukan tanggal lamaran, lalu persiapan akad nikah. Agendanya jelas, tujuannya jelas, tenggat waktunya jelas. Enak kan?

Ronde 9 :

Pacaran:

Tapi kan sama-sama aja. Orang yang Taaruf sama kaya pacaran. Cuman pacarannya singkat. Abis itu nikah deh.

Taaruf+Menikah :

Beda banget.. ketika taaruf tidak boleh berdua-duaan. Harua ada pihak ketiga (mahram) yang menemani ketika berkomunikasi. Dibatasi komunikasi yang perlu dan penting saja. Dikondisikan komunikasi berkaitan dengan tanya jawab seputar pribadi, visi misi pernikahan, dan kondisi keluarga besar. Di laur itu tidak dibolehkan. Nonton beduaan ke bioskop gak boleh, mesra-mesraan apalagi.

Ronde 10

Pacaran:

Terus kalau ternyata ketika Taaruf gak cocok gimana? Mempermainkan perasaan dong? Kasihan kalau ceweknya udah suka tapi cowoknya nolak.

Taaruf+Menikah :

Ya tidak lanjut. Masa Taaruf harus lanjut? Emangnya Orde Baru, harus dipaksa-paksa. Intinya menikah itu mengejar keikhlasan, kesadaran dan keridhaan kedua belah pihak. Cewek dan cowoknya harus sepakat menikah dengan tulus. Kalau ada salah satu yang tidak tulus, maka hentikan proses Taaruf. Iringi dengan istighfar jika ada proses yang menyimpang. Case closed. Masing-masing boleh taarud dengan orang lain. Enak kan?

Ronde 11

Pacaran:

Gak kebayang sih.. Gak umum aja gitu cara nyari jodohnya.. Orang-orang gak kayak gitu cari jodohnya tapi bisa aja tuh nikah dan happy everlasting..

Taaruf+Menikah :

Bagusnya kehidupan setelah menikah bukan berarti proses saat menikahnya juga baik. Logikanya gampang. Kamu makan dari harta korupsi mau gak? Gak kan.. meskipun setelah makan kita gak sakit apapun, tapi tetap aja makanan yang dibeli menggunakan harta haram jatuhnya dosa. Begitupun dengan menikah.

Ronde 12

Pacaran:

Ya udah kita masing-masing aja deh! Saya masih bisa jaga diri kok. Saya tetap ngerasa pacaran itu wajib ada sebelum pernikahan.

Taaruf+Menikah :

Yakin??

Pacaran:

Iya. In…. sya…. Allah. (Galau)

Taaruf+Menikah :

Kalau kamu meyakini bahwa pacaran itu wajib ada sebelum pernikahan maka kalau seorang suami mau menambah istri lagi (poligami), maka sang istri harus mengizinkan sang suami pacaran dulu dengan wanita lain sebelum menikahinya ya! Wassalam!

Pacaran:

(Kaget) eh?

Dan pemenangnya adalah…

Menurut kamu siapa yang menang? Pacaran (P) atau Taaruf+Menikah (TM) ?

Related Posts

6 comments

Afrilla Anggriani

mantap banget webnya. isinya manfaat, ini mah kudu direkomendasikan. semoga tetap istiqomah menebar kebaikan πŸ™‚

Alhamdulillah.. makasih Afrilla.. πŸ™‚

Alhamdulillah.. terima kasih Afrilla.. πŸ™‚

Khairunnisa Solihah

taaruf pemenangnya! ahahahaha :B lucu gitu skenarionya

Yes! Makasih votenya! Taaruf dapat dukungan alhamdulillah.. πŸ™‚ trims yaa..

Keren, keren.. Ta’aruf pasti menang.. Karena yang haq itu datangnya dari Allah..

Leave a reply