Jalan Mayang Asih Cijambe, Bandung Indonesia
+62 856-2426-2945

Gak Enaknya Menunggu Dilamar Pacar

Bagikan, insya Allah jadi amal kebaikan

Malem mas, mba.. belum tidur? Masih pacaran ya…? Numpang nulis tentang gak enaknya pacaran ya.. semoga jadi jalan hidayah…

Sudah berapa lama pacaran? 10 bulan? 2 Tahun? 10 tahun?! Apa aja yang diomongin selama pacaran? Gak mungkin diem-dieman khan.. yah minimal ngomongin mau jalan ke mana.. atau beli apa..

Nah… pernah gak sih ngobrol kapan nikahnya? Belum? Waduh… pacaran atau maksiat mas?

Motif Berpacaran

Motif orang pacaran itu macem-macem… ya gak? Ada yang niat mencari suami/istri, ada yang niatnya have fun, ada yang niatnya morotin uang pasangannya, ada yang niatnya cari pelarian, ada juga yang niatnya kriminal.

Tapi ya itu, kebanyakan orang yang pacaran itu banyak yang meremehkan motif dan lebih milih go with the flow; kalo cocok ya lanjut.. kalo enggak ya move on. Idiih.. dikira pacar barang elektronik apa ya. Bisa dipakai dan dibuang sesuai selera.

Gimana kalau sejak awal ternyata niatnya gak lurus dan gak nyambung? Yang cowok niat serius, nah yang cewek niatnya buat pelarian aja. Gak akan cocok dan ujungnya si cowok bakal jadi pesakitan.

Lain soal kalau cowok dan cewek sama-sama kriminal. Yang ada ujung-ujungnya nuntut ke pengadilan wkwkwkwk…

Menunggu Dilamar Pacar, Sakitnya Tuh di Sini..

Yang ‘lumayan jelek’ adalah kalau dua-duanya niat hendak menikah. Kenapa saya bilang lumayan? Karena gak jelek-jelek amat mendekati zina karena sudah ada arah menuju pelaminan, namun gak bagus-bagus amat karena mereka menyalahi etika islam dengan jalan berduaan, bersentuhan fisik, dan berkhalwat.

Yang gak enak adalah seringkali pihak perempuan gak punya kekuatan untuk bertanya “Kapan saya dinikahi?” karena takut jawaban yang terlontar dari pacarnya itu justru menyakitkan hati atau ngegantung. Atau bisa juga si cewek takut pacarnya akan berburuk sangka jika ditanyakan hal seperti itu. Disangka gak setia atau yang lainnya. Sakit kan digituin? Sakitnya tuh disini..

Ketahui Motif Pacaran dan Simpulkan Sendiri!

Beda motif beda juga gaya dan dinamika pacaran. Motif yang dipilih orang dalam berpacaran menentukan bagaimana mereka akan mengisi aktivitas pacaran.

1. Pacaran dengan niat menikah

Pacaran dengan niat menikah biasanya dilakukan oleh orang yang sudah punya modal untuk menikah. Mereka sudah bekerja dan berpenghasilan. Topik pembicaraan juga sering menyerempet kehidupan setelah menikah seperti anak, rumah dan sebagainya.

GAK ENAKNYA : di Barat, banyak yang memilih berzina dulu baru menikah. Karena dua-duanya sudah komitmen akan berumah tangga sehingga mereka pikir tidak masalah berzina terlebih dahulu. Gak heran disana banyak yang menikah sudah gendong anak.

2. Pacaran dengan niat have fun

Pacaran dengan niat have fun biasa dilakukan oleh anak-anak bau kencur kemarin sore alias anak remaja tanggung. Rentang umur mereka dari kelas 5 SD sampai 3 SMA.

Mereka pacaran hanya gara-gara ikutan tren dan terdesak gengsi. Gak pacaran ya gak gaul. Aktivitasnya gak jauh-jauh dari curhat, jalan, ngedate, nonton, kasih hadiah dan nganterin ke tempat bimbingan belajar.

GAK ENAKNYA : Duit abis untuk kegiatan yang gak ada tujuan. Cuman nambah daftar “calon mantan” aja karena jarang yang pacaran di usia seperti ini survive sampai pelaminan.

3. Pacaran untuk Morotin Uang Pacarnya

Kalau yang ini levelnya ada yang cuman iseng doang sampai ke kriminal. Rentang umur pelakunya bisa remaja atau dewasa. Tapi kebanyakan dewasa. Yang parah itu banyak dari om-om hidung belang yang pacaran dengan pelacur. Mereka bisa kehilangan jutaan rupiah dalam semalam.

GAK ENAKNYA : JELAS GAK ENAK!

4. Pacaran Sebagai Pelarian Belaka

Wakakak.. ini murni karena gengsi. Misal cantik tapi gak punya. Larinya ya cari pacar abal-abal. Yang penting status.. daripada diomongin orang.

Contohnya banyak. Salah satunya penyanyi dangdut goyang entog yang gagal menikah belum lama ini. Cuman selang beberapa hari udah gandeng lelaki lain. Itu keliatan banget pacaran cuman pelarian doang. Buktinya gak tahan lama.

GAK ENAKNYA : Hanya menipu hati sendiri dan mempermainkan orang lain. Ujung-ujungnya sakit hati juga.

Daripada Pacaran mending Puasa lalu Taaruf

Pacaran itu gak ada yang enak. Kok bisa? Simple jawabannya, karena gak bisa menentukan tujuan yang jelas. Walaupun kamu punya niat menikah tapi masih setengah-setengah itu artinya kamu gak serius ingin menikah. Sama kayak mau ke wc tapi kamu tahan-tahan. Jadinya kentut-kentut terus ya kan!

Kalau kamu ingin menikah, maka bikin statemen sejak awal bahwa kamu membangun komunikasi dengan lawan jenis untuk tujuan menikah. Bukan buat have fun doang.

Agar komunikasi dengan lawan jenis gak disergap dengan bujuk rayu setan, maka libatkanlah pihak ketiga. Cari teman yang bisa menengahi kalau ada konflik atau pertentangan selama berkenalan.

Agar prosesnya gak kelamaan, tetapkan batas waktu sampai bisa memutuskan menikah atau tidak.

Nah, kalau “pacaran” kayak gini enak. Ada statemen di awal, ada teman yang bisa memberi saran dan advice, ada batas waktu sampai bisa memutuskan menikah atau enggak. Saya kasih tahu ya yang kayak gini namanya juga bukan pacaran, tapi Taaruf.

Setelah taaruf, kalau kamu menikah syukur deh, kamu bisa “ngapain” aja ke suami/istri kamu. Bikin anak juga bebas, karena kamu udah halal untuknya.

Tapi kalau gak jadi nikah juga enak. Kamu belum sempet punya rasa ketergantungan sama dia. Cinta juga belum. Jadi gampang move on nya. Cari kandidat yang lain.

Kalau kamu belum siap nikah mending puasa deh. Siapkan diri dengan ilmu amal dan kerja nyata. Rejeki bakal ngikut insya Allah. Toh biaya nikah itu gak mahal sebenarnya. Tinggal siapkan mahar dan akad di KUA yang gratisan. Sah deh. Boleh jalan berdua. Silahkan beranak pinak.

Kalau kamu pacaran, trus nunggu dilamar pacar kamu, waduh… itu siksaan lahir batin bro! Uang udah keluar banyak, eh nikah belum juga. Sama kayak nungguin gaji cair, utang sama cicilan udah nunggu dilunasin, takut didatengin debt collector. Duuuhhh… nunggu dilamar pacar itu sakitnya disini (nunjuk dada), disini( nunjuk kepala), sama disini ( nunjuk saku celana).

Penulis : Yahdi Siradj ( ITSAR )